M / 13 Jumadil Akhir 1442 H
Sambutan Kepala Sekolah
Assalamualaikum Wr.Wb, Puji syukur kehadirat Allah SWT Tuhan yang Maha Esa karena rahmat dan petunjukNya sehingga pembaharuan website SMAN  5 Semarang dapat diselesaikan. Perkembangan digital yang sangat cepat sekarang ini telah berpengaruh pada kemajuan Teknologi Informasi dan Komunukasi. Perkembangan TIK tersebut  berimplikasi terhadap berbagai aspek kehidupan termasuk di lembaga pendidikan. Dalam lembaga pendidikan TIK dapat dimanfaatkan mulai dari pemanfaatan system manajemen...

Twitter
Facebook
PDKJATENG
INSTAGRAM
 Data Pokok Pendidikan
Agenda Kegiatan
27 January 2021
M
S
S
R
K
J
S
27
28
29
30
31
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
1
2
3
4
5
6

SATU TUHAN BANYAK AGAMA

Tanggal : 09-11-2012 09:05, dibaca 285 kali.

SINOPSIS BUKU

Satu Tuhan Banyak Agama : Pandangan Suistik Ibn `Arabî, Rûmî dan Al-Jîlî

No. ISBN              : 9786029763331 

Penulis                                 : Media Zainul Bahri 

Penerbit              : Mizan 

Tanggal terbit    : September - 2011 

Di tengah sengkarut hubungan antaragama, Timur-Barat, dan arus modernisme dengan tradisionalisme—yang semua jelas menjurus ke arah pertarungan global, kita sebagai warga dunia jelas membutuhkan jalan keluar alternatif, paling tidak, mampu menjembatani-menengahi pertemuan dua kutub yang saling berlawanan tersebut. Kalangan ateis dan agnostik saat ini, boleh saja menuding agama sebagai biang keladi kerusakan bangunan pikiran dan tata kelola hidup kita di masa kini. Namun mereka tak bisa menutup mata tentang kontribusi besar agama terhadap adab manusia selama ribuan tahun.

Gagasan Ibn ‘Arabi, Rumi, dan Al-Jîlî, yang diulas dalam karya ini, layak untuk dijadikan tolok ukur kefasihan kita dalam beragama. Karena agama bukan melulu perkara normatif belaka. Tapi juga tentang sebuah laku spiritual yang dampaknya jelas akan terasa dalam kehidupan. Ketiga sufi besar itu sama berkeyakinan bahwa pada ranah transendental, semua agama memiliki kesatuan esensi, namun kemudian termanifestasi jadi sekian ragam perbedaan. Sedari objek sesembahan, ritus, kitab suci, dan dampak eskatologisnya. Lantas bagaimana kemudian kita bisa menemukan titik temu dari sekian titik perbedaan itu? Bagaimana pula kita bisa memahami Tuhan yang Nirbentuk; yang tampak pada sesembahan; yang dipahami; dan Tuhan Yang Tak Terpahami?.

Buah pikiran Media Zainul Bahri, doktor dari Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta ini, adalah kisah lain dari betapa agama masih tetap relevan untuk terus dibincangkan. Baik secara serius atau bahkan sambil lalu. Jika mau mencermati inti dari sebuah agama secara menyeluruh, niscaya kita akan menemukan bahwa di balik itu, ada kedamaian yang tersembunyi, keharmonisan, dan kebahagiaan universal. Selagi agama masih dianggap penting, dan kita tetap menjadikannya sebagai lokus utama berkehidupan, buku ini layak untuk dicermati, ditelaah, direnungkan secara baik dan benar.

“Karya ini membuktikan bahwa para sufi, seperti diwakili Ibn ‘ArabÄ«, RÅ«mÄ« dan Abd al-Karim al-JÄ«lÄ«, adalah kelompok Islam yang paling toleran, penuh simpati, terbuka, dan ramah terhadap agama non-Islam. Siapa pun yang ingin mengkaji konsep kesatuan transenden agama-agama, karya yang ditulis seorang sarjana Indonesia ini, layak dijadikan rujukan.”

Prof. Kautsar Azhari Noer, Guru Besar Perbandingan Agama UIN Jakarta.
(Sumber: http://www.bukukita.com)



Pengirim : Olih Solahudin,SS.
Kembali ke Atas
Artikel Lainnya :
Silahkan Isi Komentar dari tulisan artikel diatas
Nama
E-mail
Komentar

Kode Verifikasi
                

Komentar :


   Kembali ke Atas